Mahuchikh dan Kipyegon pecah rekod dunia di Paris

Juara dunia Yaroslava Mahuchikh dan Faith Kipyegon mencipta prestasi yang memecahkan rekod dunia dalam tempoh sejam antara satu sama lain di Meeting de Paris – sebahagian daripada Wanda Diamond League – pada hari Ahad (7 Julai).

Mahuchikh memecahkan salah satu rekod dunia yang paling lama bertahan, dengan melompat setinggi 2.10m untuk memenangi acara lompat tinggi. Sementara itu, Kipyegon memperbaharui rekod dunianya sendiri dengan catatan 3:49.04 dalam acara 1500m dalam salah satu perlumbaan paling menonjol sepanjang masa.

Pelompat tinggi Ukraine, Mahuchikh, menghadapi cabaran juara dunia dalam dewan, Nicola Olyaslagers, yang mencatatkan ketinggian yang sama dengan Mahuchikh pada 2.01m, kedua-duanya melompat pada percubaan kedua mereka. Olyaslagers dari Australia gagal tiga kali pada ketinggian 2.03m, tetapi Mahuchikh berjaya melakukannya pada percubaan keduanya. Dengan kemenangan yang telah terjamin, Mahuchikh menaikkan palang ke 2.07m dan sekali lagi melompat pada percubaan kedua, dengan ruang yang cukup untuk mencipta rekod Ukraine. Dia kemudian menaikkan palang ke 2.10m – satu sentimeter lebih tinggi daripada rekod dunia yang dicatat oleh Stefka Kostadinova pada Kejohanan Dunia 1987 – dan melompatinya pada percubaan pertama.

“Semasa memasuki pertandingan ini, saya merasakan bahawa saya boleh melompat 2.07m dan mungkin 2.10m,” kata Mahuchikh. “Akhirnya, saya telah mengukir nama Ukraine ke dalam sejarah olahraga dunia.”

Kurang daripada sejam selepas lompatan ikonik Mahuchikh, Kipyegon mencipta sejarah di trek. Kembali ke tempat larian yang memecahkan rekod 5000m tahun lalu, Kipyegon memecahkan rekod dunia 1500m dalam perlumbaan terakhir pada malam itu.

Larian awal adalah pantas, dengan Kipyegon menempuh 800m dalam masa 2:04 ketika Jess Hull dari Australia menempatkan dirinya hanya satu langkah di belakang juara dunia dan Olimpik berganda itu.

Dengan pacemakers telah keluar, Kipyegon menempuh pusingan ketiga dalam masa 60.8 saat dan terus meningkatkan lajunya. Dia memecut pada loceng terakhir dan membuka jurang dengan Hull, melangkah jelas untuk menang dalam masa 3:49.04, mengambil 0.07 dari rekod dunia yang dicatatnya tahun lalu di Florence. Hull menamatkan perlumbaan di tempat kedua dengan catatan 3:50.83, memecahkan rekod Oseania sendiri untuk naik ke tempat kelima dalam senarai sepanjang masa dunia. Laura Muir berada di tempat ketiga dengan rekod British 3:53.79, dan buat pertama kalinya, 12 wanita menamatkan perlumbaan dalam masa kurang dari empat minit.

“Saya tahu rekod dunia itu mungkin kerana saya baru-baru ini berlari sangat pantas di Kenya,” kata Kipyegon, yang mencatatkan masa 3:53.98 pada Ujian Olimpik Kenya. “Saya datang ke sini untuk hanya berlari perlumbaan saya dan melihat bentuk saya untuk mempertahankan gelaran saya di Olimpik.”